Sejarah dan Filsafat Matematika 1


 

Semua hal yang terjadi di hari ini, adalah buah dari sejarah. Demikian pula matematika, memiliki sejarah yang mengalami masa-masa perkembangan dari waktu ke waktu. Di bawah ini adalah masa-masa perkembangan matematika dari jaman dulu hingga sekarang.

 

Perkembangan Matematika menurut waktu dan periode:

 

  • Dahulu (Matematika Empiris)
  • Pertengahan (Matematika Analisis)
  • Sekarang (Matematika Abstraksi dan Generalisasi)

 

Perkembangan matematika mengikuti perkembangan budaya Eropa:

 

  • Masa Babilonia dan Mesir Kuno (Matematika Empiris)
  • Masa kejayaan Yunani (Matematika Empiris)
  • Masa masyarakat Timur Dekat (Matematika Empiris)
  • Masa Eropa dan masa Renaissance (Matematika Analisis)
  • Abad ke-17 (Matematika Analisis)
  • Abad ke 18 dan 19 (Matematika Analisis)
  • Abad ke 20 (Matematika Abstraksi dan Generalisasi)

 

Matematika selalu mengacu pada Yunani, kenyataannya, bangsa Yunani sendiri mengungkapkan gagasan-gagasan tentang matematika itu berasal dari Mesir.

 

  • Aristoteles dalam karyanya yang berjudul Metaphysics Sains: Sains Matematis berasal dari kawasan Mesir, karena di sana kaum yang sekelas pendeta memiliki waktu luang yang cukup.
  • Kebutuhan-kebutuhan praktis (Aritmetika sederhana), yaitu pada transaksi dalam perdagangan, pemerintah membutuhkan untuk menentukan pungutan pajak, untuk meghitung bunga pinjaman, besar gaji, untuk menyusun kalender kerja.
  • Hukum-hukum geometris digunakan untuk menentukan batas-batas ladang dan daya tampung lumbung mereka. Herodotus: Mesir sebagai berkah sungai nil, geometri sebagai berkah kedua.

 

Matematika Mesir kuno diketahui terutama dari Papirus Rhind, diperkirakan berasal dari tahun 1650 SM. Salinan ini berasal dari dokumen yang lebih tua dari kerajaan tengah, yaitu 2000-1800 SM.

Papirus Rhind (manual instruksi bagi pelajar Aritmetika dan Geometri):

 

  • rumus-rumus luas
  • cara perkalian dan pembagian
  • pengerjaan pecahan
  • bilangan komposit dan prima
  • rata-rata aritmetika, geometri, dan harmonik
  • cara penyelesaian persamaan linear orde satu
  • cara memperoleh hampiran II
  • upaya kuno penguadratan lingkaran.

 

Matematika Mesir pada dasarnya “bersifat penjumlahan” artinya bahwa kecenderungan matematikanya adalah menurunkan perkalian dan pembagian menjadi penjumlahan berulang. Perkalian dari 2 bilangan dapat diselesaikan dengan cara menggandakan secara berurutan salah satu dari bilangan tersebut untuk memperoleh hasilnya.

Perhitungan jaman urdu (Mesir Kuno)

perkalian

17×13 = ….

1                        13

2                        26

4                        52

8                        104

16                      208

1+16                13+208 = 221

(patokan)      (jawaban)

jadi 17×13 = 221

pembagian

296 : 8 = …..

1                                   8

2                                   16

4                                   32

8                                   64

16                                 128

32                                 256

32+4+1 = 37            256+32+8

(jawaban)                  (patokan)

jadi 296 : 8 = 37

 

)* catatan kuliah 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s