Belut


Belut? Hiiii.. banyak orang yang langsung merinding mendengarnya..

Eeh… tapi jangan keburu “parno” dulu.. ternyata, binatang yang mudah dijumpai di pesawahan ini, mengandung gizi yang tak kalah hebatnya dengan protein hewani lainnya. Makanya, hewan ini dijadikan makanan temuan PD di hampir semua desa di Kab. Bandung Barat. Selain kandungan gizinya yang hebat, masyarakat di sini juga dapat dengan mudah mengambilnya, tanpa perlu modal untuk membelinya. Walaupun sebenarnya, kalau kita membeli di supermarket, harganya lumayan mahal juga looh..

Yuuk kita tengok dulu, apa kata wikipedia dan sumber lain mengenai belut dan ini.

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas :

Belut sawah Monopterus albus
Belut adalah sekelompok ikan berbentuk mirip ular yang termasuk dalam suku Synbranchidae. Suku ini terdiri dari empat generadengan total 20 jenis. Jenis-jenisnya banyak yang belum diperikan dengan lengkap sehingga angka-angka itu dapat berubah. Anggotanya bersifat pantropis (ditemukan di semua daerah tropika).

Belut berbeda dengan sidat, yang sering dipertukarkan. Ikan ini boleh dikatakan tidak memiliki sirip, kecuali sirip ekor yang juga tereduksi, sementara sidat masih memiliki sirip yang jelas. Ciri khas belut yang lain adalah tidak bersisik (atau hanya sedikit), dapat bernapas dari udara, bukaan insang sempit, tidak memiliki kantung renang dan tulang rusuk. Belut praktis merupakan hewan air darat, sementara kebanyakan sidat hidup di laut meski ada pula yang di air tawar. Mata belut kebanyakan tidak berfungsi baik; jenis-jenis yang tinggal di gua malahan buta.

Ukuran tubuh bervariasi. Monopterus indicus hanya berukuran 8,5 cm, sementara belut marmer Synbranchus marmoratus diketahui dapat mencapai 1,5m. Belut sawah sendiri, yang biasa dijumpai di sawah dan dijual untuk dimakan, dapat mencapai panjang sekitar 1m (dalam bahasa Betawi disebut moa).

Kebanyakan belut tidak suka berenang dan lebih suka bersembunyi di dalam lumpur. Semua belut adalah pemangsa. Daftar mangsanya biasanya hewan-hewan kecil di rawa atau sungai, seperti ikankatakserangga, serta krustasea kecil.

Belut merupakan jenis ikan yang bisa berubah kelamin (hermaprodit) yaitu dimasa usia muda berjenis kelamin betina, dimasa berikutnya yaitu jika sudah usia tua akan berubah menjadi berjenis kelamin jantan.

Kandungan Gizi Belut

Di  Indonesia  ada tiga  jenis  ikan  belut,  yaitu  belut sawah  (Monopterus  albus zuieuw),  rawa  belut  (Synbranchus  bengalensis Mc. Clell),  dan  belut  bermata sangat  kecil  (Macrotema caligans). Belut sawah merupakan jenis paling dikenal di  Indonesia,  sedangkan belut  rawa  keberadaannya terbatas  sehingga  kurang dikenal. Panjang belut sangat bervariasi. Belut sawah hanya  berukuran  panjang 8,5  cm,  sementara  belut marmer Synbranchus marmoratus diketahui  mencapai panjang 1,5 m. Sebagian  besar  budida-ya  belut  digunakan  untuk kebutuhan  konsumsi. Dilihat dari komposisi gizi, belut mempunyai nilai energi yang  relatif  tinggi,  yaitu 303 kkal per 100 gram daging. Nilai energi belut  jauh lebih  tinggi  dibandingkan telur (162 kkal / 100 g tanpa  kulit)  dan  daging  sapi (207  kkal  per  100  gram). Nilai  protein  pada  belut (18,4 g / 100 g daging) setara  dengan  protein  daging sapi  (18,8 g / 100g),  tetapi lebih  tinggi  dari  protein telur  (12,8  g/100  g).  Seperti jenis ikan lainnya, daya cerna  protein  dalam  belut juga sangat tinggi, sehingga sangat cocok untuk sumber protein bagi  semua kelompok  usia,  dari  bayi  hingga lansia.

Leusin  berguna  untuk melanggar  dan  pembentukan  protein  otot.  Asam glutamat  sangat  diperlukan  untuk  meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan asam aspartat untuk mem-bantu kerja neurotransmitter.  Tingginya  kadar  asam glutamat dalam belut belut membuat rasanya enak dan gurih. Dalam proses pematangan  tidak  perlu  ditam-bahkan  penyedap  rasa  dalam  bentuk  monosodium glutamat (MSG). Kandungan  arginin (asam  amino  nonesensial) pada belut dapat mempengaruhi  produksi  hormon pertumbuhan  manusia yang populer dikenal sebagai  hormon  pertumbuhan manusia  (HGH).  HGH, yang akan membantu meningkatkan otot dan mengurangi  penumpukan  lemak di  tubuh.  Hasil  tes  laboratorium  juga  menunjukkan  bahwa  arginin  fungsi menghambat pertumbuhan sel kanker payudara.

Belut kaya akan zat besi (20 mg/100  g),  jauh  lebih tinggi  dibandingkan  zat besi pada  telur dan daging (2,8 mg / 100g). Konsumsi 125  gram  belut  setiap  hari memenuhi  kebutuhan  tu-buh akan zat besi, yaitu 25 mg  per  hari.  Badan membutuhkan  zat  besi  untuk mencegah  anemia,  yang ditandai  dengan  tubuh yang  mudah  lemah,  letih, dan lesu. Zat besi  ini  berguna  untuk membentuk  hemoglobin darah  yang  membawa  oksigen  ke  jaringan  seluruh tubuh.  Oksigen  kemudian berfungsi  untuk  mengoksidasi  karbohidrat,  lemak, dan protein menjadi energi untuk  aktivitas  tubuh.  Itulah  yang menyebabkan  gejala  utama  kekurangan  zat besi  adalah  lemah,  lelah, dan  tidak  bertenaga.  Besi juga berguna untuk meningkatkan  sistem  kekebalan tubuh, sehingga rentan terhadap  berbagai  penyakit menular.

Belut  juga  kaya  akan fosfor. Nilainya dua kali lipat fosfor pada telur. Tanpa kehadiran  fosfor,  kalsium tidak  dapat  membentuk massa  tulang. Oleh  karena itu,  konsumsi  fosfor Hares seimbang  dengan  kalsium, sehingga  tulang  menjadi kuat  dan  kuat,  sehingga terbebas dari osteoporosis. Di dalam  tubuh,  fosfor dalam bentuk kristal kalsium fosfat  umumnya  (sekitar 80  persen)  berada  dalam tulang dan gigi.

Fungsi  utama  fosfor adalah  sebagai  energi  dan kekuatan pada metabolisme lemak dan karbohidrat, sebagai penunjang kesehatan gigi dan gusi, untuk sintesis DNA dan penyerapan kalsium  dan  digunakan.  Fosfor kebutuhan  untuk  wanita hamil  lebih  dari  saat-saat tidak  mengandung,  terutama  untuk  pembentukan tulang  janin.  Jika  asupan fosfor  kurang,  janin  akan mengambilnya dari ibunya Ini  adalah  salah  satu  penyakit menyebabkan tulang rapuh pada ibu. Kebutuhan fosfor  akan  terpenuhi  apabila konsumsi protein juga diperhatikan.

Kandungan  vitamin  A yang  mencapai  setiap  100g  SI  1600  membuat  belut sangat  baik  untuk  digunakan sebagai pemelihara sel epitel. Selain itu, vitamin A juga  tubuh  kita  butuhkan untuk  pertumbuhan,  visi dan  prows  reproduksi. Belut  juga kaya  akan  vitamin B.  Vitamin  B  umumnya berperan  sebagai  kofaktor  enzim,  sehingga  enzim dapat  berfungsi  normal dalam  proses metabolism tubuh. Vitamin B juga sangat penting bagi otak untuk berfungsi  secara  normal membantu  membentuk protein,  hormon,  dan  sedarah merah.

Meskipun  memilik kandungan nilai tinggi, gizi lemak dalam belut juga cukup  tinggi, mencapai  27  g per 100 g. Lebih tinggi dari lemak  dalam  telur  (11,5 g/100  g)  dan  daging  sapi (14,0 g/100 g). Di  antara  kelompok ikan,  belut  digolongkan sebagai  ikan  tinggi  lemak. Kandungan lemak pada belut  hampir  setara  dengan lemak pada daging babi (28 g/100 g). Menurut publikasi yang dikeluarkan oleh Singapore General  Hospital belut  termasuk  makanan berkolesterol  tinggi  dan wajib untuk menyadari. Meskipun  kandungan lemak  tinggi,  belut  tidak perlu  dihindari  dalam diet  kita.  Namun,  lemak memegang  peranan  penting sebagai makanan  lezat muram,  sumber  energi, penyedia  asam  lemak  esensial, dan tentu saja sebagai pembawa  vitamin min lemak  larut  (A,  D,  E  dan K).

Vitamin D  adalah  ikan lemak  yang  cukup  tinggi, yaitu 10 kali lebih daripada daging  dan  50  kali  vitamin  D  banyak  ditemukan dalam  susu.  Vitamin  D sangat berguna bagi tubuh untuk membantu penyerapan  kalsium  dan  mencegah  dari  proses  resorpsi  (pelepasan  kalsium  dari tulang). Upaya  untuk  mengurangi  kandungan  lemak dalam  belut  dipanggang di atas bara ke dalam api.

Proses  pemanggangan akan menyebabkan  lemak mencair  dan  keluar  dari daging  belut,  menetes  ke bara.  Belut  tidak  harus diproses  dengan  cara  digoreng,  sehingga  kandungan  lemak  tidak  banyak meningkat.

Seperti  pada  spesies ikan  lain, belut  juga mengandung asam lemak omega 3. Tingkat lemak omega 3 pada  ikan,  termasuk belut, sangat bervariasi tetapi berkisar antara 4,48 persen menjadi  11,80  persen. Kandungan omega 3 pada ikan,  tergantung  pada jenis,  umur,  ketersediaan makanan, dan daerah penangkapan ikan. Dan  hasil  penelitian, diketahui  bahwa  komposisi  tubuh  ikan  memiliki lemak  omega-3  dengan berbeda.  Tingkat  omega 3  pada  kepala  sekitar  12 persen,  dada  28  persen, 31,2  persen  dari  permukaan daging, dan  isi rongga perut 42,1 persen (berat kering).

Sumber:

Wikipedia

Warta Pasar Ikan, Direktorat Jenderal Pengolahan dan Pemasaran Hasil Perikanan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s